teks pidato berbahasa Inggris yang dibuat Almira bukan untuk kepentingan politik, melainkan tugas sekolah.

Cyberbullying yang yang ditujukan kepada Almira Tunggadewi Yudhoyono mendapat tanggapan dari Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

Menurut KPAI, teks pidato berbahasa Inggris yang dibuat Almira bukan untuk kepentingan politik, melainkan tugas sekolah.

Untuk itu, KPAI meminta masyarakat untuk berhenti mengolok-olok cucu mantan presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) atau putri dari Ketum Demokrat Agus Harimurti Yudhyono (AHY) tersebut.

"KPAI mengimbau netizen untuk berhenti melakukan cyber bully atas kasus naskah pidato Covid-19 yang ditulis oleh ananda Aira," kata Komisioner KPAI Retno Listyarti dalam siaran persnya.

Retno menegaskan, Almira dilindungi oleh Undang-undang No 35 Tahun 2014 tentang perlindungan anak.

"KPAI menghimbau netizen untuk peduli pada perlindungan anak dan dapat memberikan contoh baik dalam bermedia social kepada anak-anak Indonesia," kata Retno.

"Dalam masa pandemi seperti ini, tekanan psikologis membahayakan karena akan menurunkan imun ananda," tambahnya.

Diketahui, Almira membuat teks pidato berbahasa Inggris untuk tugas sekolah. Isinya tentang isolasi mandiri atau lockdown di rumah demi menghindari penularan virus corona.

Usai diberitakan oleh sejumlah media, pegiat media sosial Denny Siregar mengunggahnya di medsos. Dia menyertakan kalimat sindiran. Unggahan Denny pun disukai dan dibagikan oleh ribuan warganet.

Gelagat Denny membuat Ibu Almira, yakni Annisa Pohan gusar. Dia merasa Denny melakukan cyberbullying kepada putrinya. Sejumlah pengurus Partai Demokrat pun tidak terima dengan sindiran Denny.

Di antaranya Wasekjen Jansen Sitindaon, Ketua Bappilu Andi Arief, serta Kepala Badan Komunikasi Strategis Ossy Dermawan. Ossy meminta KPAI untuk turun tangan mengusut tindakan Denny.

"Menelaah insiden ini sesuai kewenangan yang diberikan negara kepada institusi tersebut. Dan memberikan sanksi sesuai aturan yang ada di kelembagaan tersebut jika memang terbukti ada kesalahan," kata Ossy.

Denny sendiri tidak merasa melakukan cyberbullying terhadap Almira. Dia mengaku menyindir Partai Demokrat. Bukan menyindir Almira yang notabene masih anak-anak.