ajakan itu tidak ditujukan untuk mengacu pada satu dua orang.

Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP), Susi Pudjiastuti mengatakan mengajak netizen untuk menenggelamkan siapapun yang menebar hate speech atau ujaran kebencian.

Kiasan itu disampaikan Susi yang mengajak para netizen di Twitter untuk jangan mendengarkan dan mengikuti siapapun yang suka melakukan ujaran kebencian.

Susi menyebut bahwa ajakan itu tidak ditujukan untuk mengacu pada satu dua orang. Seperti dilansir kompas.com ajakan tersebut ditujukan kepada siapapun. "Ya semua yang mulutnya jelek, bicaranya jelek, harus ditenggelamkan," tegas Susi.

Ajakannya tersebut, menurut Susi, bertujuan untuk mengurangi tingkat stres masyarakat karena efek dari pandemi Covid-19 hingga hari ini.

Menurutnya, pandemi Covid-19 merubah banyak aspek kehidupan masyarakat. Namun perubahan tersebut bersifat negatif.

"This pandemic, it's cost community, us, our kids, our life, our economy not on positive way. Tapi dalam situasi yang tidak bahagia, stres, depresi, dan harus struggle tinggal di rumah," kata Susi.

Maka, dengan segala kesusahan yang sedang dihadapi di era pandemi ini, ia mengajak para netizen untuk tidak mendengar, merespon atau mengikuti orang-orang yang gemar melakukan ujaran kebencian.

"Siapapun kamu, tidak boleh bicara hate speech. Kalo ada ayo netizen unfollow," sebutnya.

Adapun beberapa pekan belakangan, akun Twitter @susipudjiastuti banyak disebut-sebut netizen. Ada yang pro membelanya, tak jarang pula yang kontra dan menyerang dirinya.

Hal itu disebabkan oleh ajakan Susi untuk tidak mengikuti akun Twitter @permasiaktivis1 milik Abu Janda, Senin (29/1/2021) lalu.

"saya pikir saatnya dihentikan ocehan2 model seperti ini yang selalu menyinggung perasaan publik. Tidak sepantasnya dimasa pandemic, hal2 yang tidak positif dibiarkan. Ayo kita unfollow, dan jangan perdulikan lagi orang2 seperti ini. Salam sehat & damai," cuitnya di Twitter kala itu.