Makin ramainya berbagai tawaran pinjaman online (Pinjol) ilegal, dengan bunga yang ternyata sangat tinggi membuat masyarakat terjebak.

Makin ramainya berbagai tawaran pinjaman online (Pinjol) ilegal, dengan bunga yang ternyata sangat tinggi membuat masyarakat terjebak.

Kabareskrim Polri Komjen Pol Agus Andrianto, menyatakan pihaknya tengah membidik 3.000 aplikasi Pinjol ilegal. Hal ini dilakukan setelah banyaknya laporan masyarakat.

“Saat ini kan ada yang masih ditangani oleh Bareskrim, dalam hal ini kita juga terus berkoordinasi dengan OJK (otoritas jasa keuangan). Nantinya hasil dari tim penyidik, tentunya akan berguna untuk membuka jaringan serta keterkaitan penyedia pinjol ilegal tersebut,” kata Kabareskrim Komjen Agus Andrianto kepada wartawan di Jakarta, Minggu (20/6/2021).

Komjen Pol Agus Andrianto menekankan kepada seluruh jajaran untuk memberantas aplikasi pinjol ilegal di seluruh daerah Indonesia. Hal ini untuk memudahkan proses penindakan per wilayah.

“Kita tahu, sebaran lokasi pelaku ini, bisa mencakup berbagai daerah. Input pun juga disampaikan ke wilayah-wilayah agar turut serta dalam penindakan,” jelasnya.

Kabareskrim Polri juga menekankan akan langsung menindak segala bentuk kasus pinjaman online ilegal tersebut tanpa menunggu terlebih dahulu laporan dari masyarakat. Lantaran, kasus ini sudah sangat meresahkan dan merugikan rakyat Indonesia.

“Ini bukan delik aduan ya, karena ini sangat meresahkan maka tidak perlu lagi kami menunggu laporan,” pungkasnya.