Untuk kepentingan saksi dan penyidikan, sejak tadi malam Bareskrim sudah mengisolasi NB. Yang bersangkutan tidak boleh keluar kecuali untuk kepentingan penyidikan

Bareskrim Polri selesai melakukan pemeriksaan terhadap Irjen Napoleon Bonaparte selama 10 jam, terkait dengan penganiayaan terhadap Muhammad Kece.

"Pemeriksaan berlangsung selama 10 jam. Rampung tadi malam sekitar pukul 23.00 WIB. Hasilnya baik-baik saja ya,"  kata Dirtipidum Bareskrim Polri, Brigjen Pol Andi Rian Djajadi, Rabu (22/9/2021).

Andi mengatakan pihaknya akan mengevaluasi hasil pemeriksaan dari Napoleon dan saksi-saksi yang telah diperiksa sebelumnya. Untuk kemudian dilakukan gelar perkara penetapan tersangka.

"Penyidik akan mengevaluasi hasil pemeriksaan terdahulu dan kemarin," terangnya.

Sementara itu, usai menjalani pemeriksaan, Bareskrim Polri memutuskan mengisolasi Irjen Napoleon Bonaparte di kamar selnya di Rutan Bareskrim. Selama isolasi, Napoleon tidak diperkenankan untuk keluar dari kamar selnya kecuali untuk kepentingan penyidikan.

"Untuk kepentingan saksi dan penyidikan, sejak tadi malam Bareskrim sudah mengisolasi NB. Yang bersangkutan tidak boleh keluar kecuali untuk kepentingan penyidikan," jelas Andi.

Diberitakan sebelumnya, Irjen Napoleon Bonaparte diduga melakukan penganiayaan terhadap youtuber sekaligus tersangka kasus penistaan agama, Muhammad Kece. Penganiayaan yang dilakukan berupa pemukulan hingga melumurkan kotoran manusia ke tubuh Muhammad Kece.