Di luar itu, Putin terus melanjutkan aksi militer dan perang di negara tetangganya. Meski demikian, Dino menyarankan agar RI tak berkecil hati. Apalagi, upaya Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan negara lain yang mendorong negosiasi juga macet

Founder Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI), Dinno Patti Djalal menilai, belum ada terobosan yang dilakukan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam misi damainya ke Ukraina dan Rusia pekan ini.

Pengamat Hubungan Internasional yang juga sempat menjabat Wakil Menteri Luar Negeri pada Pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyonoa (SBY), mengatakan, bila ukurannya adalah misi perdamaian, maka harus dikatakan bahwa kunjungan Jokowi ke kedua negara yang sedang berkonflik tersebut, tidak punya terobosan.

Hal tersebut disampaikan Dinno Patti Djalal dalam pernyataan resminya yang diterima redaksi, Jumat (01/07/2022) malam. Menurut dia, penilaian itu ia dasarkan pada respons Jokowi usai membahas misi perdamaian. 

Menurut Dino, saat Jokowi bertemu Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, Zelensky menyambut baik. Sambutan baik itu berupa titipan pesan Zelenskyy melalui Jokowi untuk disampaikan ke Presiden Rusia, Vladimir Putin.

"[Zelensky] juga menyatakan menghargai posisi dan sikap dan upaya Presiden Jokowi, ya," ujar Dino.

Namun hal serupa tak tergambar saat Jokowi bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin di Istana Kremlin, Moskow.

"Presiden Putin dalam Konferensi pers sama sekali tidak menyebut mengenai misi perdamaian dan yang dirujuk hanya mengenai hubungan ekonomi Indonesia-Rusia." tutur pengamat itu.

Putin memang sempat menyinggung soal Ukraina dalam konferensi persnya. Namun, bukan terkait misi damai, melainkan ekspor gandum pemerintahan Kyiv.

"Jadi dari segi misi perdamaian, saya tidak melihat adanya terobosan karena kalau misi perdamaian itu berarti konsep perdamaian diterima oleh kedua pihak, baik Ukraina maupun Rusia," jelas Dino lagi.

Di luar itu, Putin terus melanjutkan aksi militer dan perang di negara tetangganya. Meski demikian, Dino menyarankan agar RI tak berkecil hati. Apalagi, upaya Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan negara lain yang mendorong negosiasi juga macet.

"Tak ada terobosan yang signifikan, dan juga Presiden Turki [Recep Tayyip] Erdogan pun yang melakukan upaya fasilitasi atau mediasi antara Rusia dan Ukraina juga belum mencapai terobosan," tegas dia.

Usai lawatan Jokowi di Eropa, publik juga bertanya-tanya apakah misi damai RI dan berlanjut dan serius. Dino menilai jawaban ini hanya bisa direspons pemerintah. Dino menerangkan, jika memang Indonesia serius dan ingin melanjutkan misi ini maka harus ada langkah-langkah berikutnya.

"Karena proses perdamaian di manapun di dunia ini memerlukan sikap yang konsisten dan persisten, yang gigih tidak ada perdamaian yang tercapai hanya dalam satu kunjungan, atau dalam satu hari ya," terangnya.

Ia lalu memberi contoh upaya Indonesia dalam mendamaikan konflik di Kamboja yang memakan waktu bertahun-tahun. Dino mengusulkan agar pemerintah menunjuk tim khusus yang fokus melakukan tindak lanjut yang digarap Jokowi selama lawatannya dalam ke Rusia dan Ukraina.

Selain itu, ia menyarankan RI membuka komunikasi dengan pihak lain di dunia internasional yang turut terlibat dalam misi damai.

Jokowi telah melakukan kunjungan ke Ukraina dan Rusia pada pekan ini. Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi menyebut kunjungan itu membawa misi damai di tengah perang yang berkecamuk di Eropa Timur.

Namun, sejumlah pengamat menilai kunjungan itu menekankan pasokan pangan dan demi menyukseskan acara G20, yang diketuai Indonesia.