Maskapai penerbangan pelat merah ini bakal mendapat investor asal Uni Emirat Arab (UEA) yakni Emirates dan Etihad Airways.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir membawa kabar gembira bagi Garuda Indonesia. Maskapai penerbangan pelat merah ini bakal mendapat investor asal Uni Emirat Arab (UEA) yakni Emirates dan Etihad Airways.

“Salah satunya, bisa Emirates, bisa Etihad yang akan menjadi bagian daripada logistik ekosistem udara kita. Tapi belum putus, kan kemarin baru persentasi,” kata Erick dilansir Selasa, 4 Juli 2022.

Erick menekankan investor yang nantinya akan bekerja sama sebagai partner strategis dengan Garuda Indonesia harus memiliki nilai tambah.

Ia mewanti–wanti jangan sampai Indonesia hanya menjadi pasar saja. Ia juga berharap kerja sama dengan UEA bisa menjadi jendela bagi produk Indonesia, ke Timur Tengah, Afrika, bahkan Eropa.

Saat ini, Garuda Indonesia tengah mencari investor strategis untuk memperbaiki kinerja maskapai pelat merah tersebut.

Mantan bos Inter Milan itu memastikan Garuda Indonesia akan memperoleh dana Penyertaan Modal Negara (PMN) sebesar Rp 7,5 triliun. Selanjutnya, barulah mulai melirik peluang kerja sama dengan investor.

“Sesuai yang sudah diputuskan, pemerintah masuk dulu Rp 7,5 triliun, baru bicara investor, apakah dari dalam negeri, atau dari luar negeri. Tapi siapapun itu, wajib menjadi partner strategis, jadi bukan hanya uang,” ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut, ketum Masyarakat Ekonomi Syahriah (MES) itu juga mengatakan sebelumnya sempat bayak yang pesimis terkait dengan kasus korupsi Garuda Indonesia yang terjadi sebelumnya. Maka dari itu, perlu payung hukum untuk menjalankan negosiasi dengan para lesor.

“Kasus korupsinya akan kami bersihkan, memang kalau tidak ada payung hukum tentang pembersihan itu, apalagi ini mengenai sewa menyewa pesawat terbang yang harganya termahal di dunia, sulit kita bernegosiasi, dan akhirnya PKPU itu bisa berjalan 97 persen (kreditur) menyetujui, itu angka yang luar biasa,” ucapnya.