Menurut laporan New York Post, Gedung Putih langsung memberikan klarifikasi bahwa kanker yang dimaksud Biden adalah perawatan kanker yang sempat dilakukannya sebelum menjabat sebagai Presiden AS

Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden lagi-lagi mengeluarkan pernyataan kontroversial. Kali ini, presiden berusia hampir 80 tahun itu menyebut dirinya mengidap kanker.

Hal ini disampaikannya saat Joe Biden berbicara di Somerset, Massachusetts, dalam konferensi pers tentang pemanasan global. Sepanjang pidatonya, Biden mengingatkan terkait dampak toksin, kabut asap, dan emisi rumah kaca dan bagaimana mereka mempengaruhi kampung halamannya di Claymont, Delaware.

"Itulah mengapa saya dan banyak orang lain yang tumbuh bersama, saya menderita kanker dan mengapa untuk waktu yang lama, Delaware memiliki tingkat kanker tertinggi di negara ini," ujarnya dalam pidato itu dikutip Express, Kamis (21/07/2022).

Meski demikian, tidak dijelaskan apakah Biden ini juga berarti ia mengumumkan pembaruan kesehatannya atau justru ia telah membuat kesalahan dalam pernyataannya.

Menurut laporan New York Post, Gedung Putih langsung memberikan klarifikasi bahwa kanker yang dimaksud Biden adalah perawatan kanker yang sempat dilakukannya sebelum menjabat sebagai Presiden AS.

Biden sendiri memang sempat diberitakan mengidap kanker. Ringkasan kesehatan Biden tahun 2021 mengungkapkan dokternya, Kevin O'Connor, melakukan operasi untuk menghilangkan kanker kulit non-melanoma.

Namun kanker itu lebih menunjuk ke waktu di bawah sinar matahari daripada paparan bahan kimia yang digunakan oleh industri minyak. Pasalnya, sebuah laporan juga menyebut Biden menghabiskan banyak waktu di bawah sinar matahari di masa mudanya.

"Dia telah menjalani beberapa kanker kulit non-melanoma lokal yang diangkat dengan operasi Mohs sebelum dia mulai menjabat sebagai presiden. Lesi ini benar-benar dipotong, dengan margin yang jelas," kata laporan yang dituliskan kolumnis Washington Post Glenn Kessler itu.

Rincian tambahan dari laporan itu juga menyebutkan bahwa Biden membutuhkan pemeriksaan total untuk pengawasan dermatologis.

"Beberapa area kecil perubahan aktinik dirawat dengan cryotherapy nitrogen cair, tetapi tidak ada area yang mencurigakan untuk kanker kulit saat ini. Konsultasi dermatologi juga telah ditinjau dan dihargai. Tidak diperlukan biopsi," tambah laporan itu.