Juru bicara Kementerian Luar Negeri AS, Ned Price, mengatakan ancaman Kim Jong Un terkait pengerahan senjata nuklir tak jauh berbeda dengan yang diungkapkan negara terisolasi itu dalam beberapa bulan hingga beberapa tahun sebelumnya

Amerika Serikat (AS) buka suara soal ancaman Pemimpin Tertinggi Korea Utara, Kim Jong Un yang mengatakanm, siap mengerahkan senjata nuklir jika AS dan Korea Selatan terus mengancam.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri AS, Ned Price, mengatakan ancaman Kim Jong Un terkait pengerahan senjata nuklir tak jauh berbeda dengan yang diungkapkan negara terisolasi itu dalam beberapa bulan hingga beberapa tahun sebelumnya.

"(Ancaman itu) tidak berbeda dari apa yang kami selama ini dengar dari rezim DPRK [nama resmi Korut] selama beberapa bulan terakhir dan dalam beberapa tahun terakhir," papar Price kepada wartawan di Washington.

"DPRK juga tidak akan terkejut mendengar pesan yang sama dari kami dan itu adalah komitmen kami untuk membela Republik Korea (Korea Selatan) dan Jepang tetap kuat," katanya menambahkan seperti dikutip AFP pada Jumat (29/07/2022).

Pernyataan itu diutarakan Price merespons pidato keras Kim Jong Un dalam peringatan 69 tahun Kim Jong Un menyatakan negaranya siap mengerahkan pertahanan nuklir mereka untuk melawan AS dan Korea Selatan, Kamis (28/07/2022).

Kim Jong Un menegaskan Korut siap melakukan perang nuklir dan merespons 'krisis' jika terjadi bentrokan dengan AS.

"Saya sekali lagi menegaskan bahwa Korea Utara sangat siap akan konfrontasi militer apapun dengan Amerika Serikat," kata Kim dalam pidatonya.

"Pertahanan perang nuklir negara kami siap mengerahkan kekuatan mutlaknya dengan patuh, akurat, dan cepat sesuai misinya," paparnya menambahkan.

Kim Jong Un juga membalas pernyataan Presiden Korsel Yoon Suk Yeol, yang sejak awal menjabat berjanji bakal merespons Pyongyang secara tegas. Yoon juga mengatakan Korsel berencana menyerang lebih dahulu.

"Membahas aksi militer melawan negara kami, yang memiliki senjata absolut yang paling mereka takutkan, merupakan aksi bunuh diri yang sangat berbahaya dan mustahil," ujar Kim.

Kim juga menyebut pemerintahan Yoon sebagai gangster dan penjahat. Ia menegaskan Korut tak segan membinasakan Korsel jika terus menerapkan sikap bermusuhan, salah satunya melakukan latihan militer bersama AS.

"Upaya berbahaya itu akan dihukum dengan cepat menggunakan kekuatan kami, pun pemerintahan Yoon Suk Yeol dan militernya bakal dibinasakan," kata Kim lagi.

Sementara itu, profesor dari Universitas Ewha di Seoul, Leif-Eric Easley, menilai ancaman Kim ini dilakukan untuk membenarkan fokus militer yang ia terapkan kala negara itu dilanda masalah ekonomi.

"Program nuklir dan rudal Korea Utara melanggar hukum internasional, tetapi Kim mencoba menggambarkan penumpukan senjatanya yang tak stabil sebagai hal yang benar untuk membela diri," ujar Easley.