Studi itu juga menemukan bahwa peluang infeksi ulang yang lebih tinggi diamati pada kasus BA.5 dibandingkan dengan BA.2. Menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA), omicron BA.5 adalah varian SARS-CoV-2 dominan di Inggris

Penelitian oleh tim dari Portugal mengungkapkan bahwa mereka yang telah divaksinasi memiliki peluang tujuh persen untuk dirawat di rumah sakit dari subvarian BA.2. Namun, ini naik menjadi 23 persen dalam kasus subvarian BA.5, tiga kali lebih berisiko dari sebelumnya.

Sebagai bagian dari penelitian yang dipublikasikan di situs pracetak Medrxiv, para peneliti menganalisis catatan kesehatan dan data laboratorium COVID-19 untuk lebih dari 27.700 kasus. Dari sampel yang diambil antara 25 April hingga 10 Juni 2022, 55,5 persen diklasifikasikan sebagai BA.2 dan sisanya sebagai BA.5.

Ini menunjukkan bahwa orang yang telah mendapatkan vaksin booster secara signifikan lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit atau meninggal karena COVID-19. 

Peneliti mengamati tidak ada bukti penurunan efektivitas vaksin untuk vaksinasi lengkap primer atau vaksinasi dosis booster terhadap infeksi BA.5 dibandingkan dengan BA.2.

"Perlindungan terhadap infeksi ulang lebih rendah pada kasus BA.5 jika dibandingkan dengan BA.2," kata studi tersebut, seperti dilansir dari Express, Sabtu (06/08/2022).

Di antara mereka yang terinfeksi BA.5, vaksinasi booster dikaitkan dengan masing-masing 77 persen pengurangan risiko rawat inap dan 88 persen kematian akibat COVID-19. 

Sementara itu, pengurangan risiko yang lebih tinggi ditemukan untuk kasus BA.2, dengan masing-masing sebesar 93 persen dan 94 persen.

Studi itu juga menemukan bahwa peluang infeksi ulang yang lebih tinggi diamati pada kasus BA.5 dibandingkan dengan BA.2. Menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA), omicron BA.5 adalah varian SARS-CoV-2 dominan di Inggris.

Diperkirakan sekitar 78,7 persen kasus COVID-19 di Inggris adalah BA.5, yang pertama kali teridentifikasi pada April lalu. Namun, data terbaru dari Kantor Statistik Nasional  Inggris (ONS) menunjukkan bahwa kasus COVID-19 secara umum terus menurun di Inggris, Wales, dan Skotlandia.

Dalam pekan yang berakhir 26 Juli, ada 2,58 juta kasus yang tercatat di Inggris. Angkanya dari 3,2 juta pada pekan hingga 20 Juli, dan 3,8 juta pada pekan sebelumnya.

Beberapa gejala BA.5 berbeda dengan varian virus penyebab COVID-19 sebelumnya. Seperti yang dilaporkan oleh studi kesehatan ZOE, 10 gejala paling umum dari varian BA.4 dan BA.5 secara berurutan adalah pilek, sakit tenggorokan, sakit kepala, batuk terus menerus, kelelahan, bersin, suara serak, nyeri sendi yang tidak biasa, demam, dan menggigil.

Studi ZOE telah mengumpulkan data tentang populasi umum selama pandemi. Gejala umum COVID-19 lainnya, yang terdaftar oleh NHS meliputi demam tinggi, kehilangan atau perubahan pada indra penciuman atau pengecap sesak napas, tubuh yang sakit, hidung tersumbat, kehilangan selera makan, diare, dan merasa tidak enak badan.